Kompak.id | Komunikatif, Profesional & Kredibel
ADVERTORIAL PERPUSDA KALTIM

DPK Kaltim Konsep Layanan Pinjam Buku Antardaerah

Muhammad Syafranuddin

Kompak.id, Samarinda – Guna memperbanyak koleksi buku yang tersedia di perpustakaan, Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (DPK) Kaltim mencanangkan membuat suatu konsep layanan pinjam buku antar daerah. Hal tersebut disampaikan langsung oleh Kepala DPK Kaltim, Muhammad Syafranuddin.

Pria yang akrab disapa Ivan tersebut memaparkan sistem layanan pinjam buku antar daerah diharapkan dapat memudahkan masyarakat Benua Etam untuk mendapatkan buku yang dicari di semua Perpustakaan yang ada di Kaltim,Sistem tersebut berkonsep, ketika pengunjung mencari suatu buku yang tidak tersedia di DPK Kaltim maka DPK Kaltim akan menghubungi langsung DPK kota dan kabupaten terdekat untuk berkoordinasi dalam proses peminjaman buku.

“Misalnya ada masyarakat di Samarinda meminjam buku jurnalistik, dicari disini ternyata tidak ada ternyata ada di DPK Balikpapan, nah nanti dari pihak kami bisa membantu untuk mendapatkan buku tersebut, jadi masyarakat Samarinda tidak perlu lagi kesana” terangnya.

Ivan menuturkan Untuk mewujudkan konsep tersebut, DPK Kaltim akan merumuskan dan mengadakan MoU dengan DPK kabupaten dan kota agar masyarakat di Kaltim semakin mudah untuk membaca buku.

BACA JUGA :  PPDB Secara Daring Diharapkan Tidak Terkendala Jaringan

“Itu yang masih kami pikirkan dan akan mengadakan MoU, jadi memudahkan layanan dengan konsep seperti itu, secepatnya akan kita buat,” jelasnya.

Tak hanya memudahkan proses peminjaman buku pada pengunjung, keinginan Ivan untuk menyediakan koleksi buku pada masyarakat perbatasan Kaltim menjadi misi besar DPK Kaltim kendati masih banyaknya kendala seperti biaya pengiriman yang besar akibat medan yang ditempuh dalam penyaluran buku cukup susah untuk diakses.

“Insya Allah di tahun ini kami akan meningkatkan buku-buku di kawasan perbatasan Kaltim kami sudah mengirimkan buku sebanyak 7000 buku  dari 700 judul untuk kawasan perbatasan yang tersebar di 3 perpustakaan desa,” terang Ivan.

Ia berharap upaya penyaluran buku guna pemerataan literasi di Kaltimturut menjadi perhatian seluruh pihak.

“Kami berharap, ada kerjasama dengan Pemdes bagaimana mengatasi ini, jadi nanti Pemdes tidak menggunakan dana desa untuk pengadaan buku, tapi kami yang akan menyiapkan, sebagaj gantinya biaya transportasi dapat menjadi subsidi dari Pemdes setempat,” pungkasnya. (ADV/DPK Kaltim)

Related posts