Kompak.id | Komunikatif, Profesional & Kredibel
ADVERTORIAL DINAS PENDIDIKAN KALTIM PENDIDIKAN

18 Guru SMAN 16 Samarinda Akan Ikuti Pelatihan Kurikulum Merdeka Belajar

Anggrayani, Wakil Kepala Sekolah Bidang Kurikulum SMAN 16 Samarinda.

Kompak.id, Samarinda – SMAN 16 ikut sertakan 18 tenaga didik mengikuti In House Training atau pelatihan kegriyaan kurikulum merdeka belajar. Karenanya persiapan secara matang dimulai untuk menyukseskan penerapan kurikulum baru itu.

“Dalam waktu dekat kita mendelegasikan 18 guru untuk ikut IHT, termasuk saya dan kepsek. Di sana nanti guru-guru diberikan bekal bagaimana penerapan kurikulum merdeka untuk kelas X. Karena kan beda implementasi kurikulum 2013 dengan merdeka belajar, jadi kita lakukan persiapan melalui IHT,” tutur Anggrayani, Wakil Kepala Sekolah Bidang Kurikulum SMAN 16 Samarinda, Selasa, (14/6/2022).

Guru yang akrab disapa Aang ini melanjutkan, pihaknya juga kedatangan guru PPPK yang nantinya dapat membantu menyukseskan kurikulum merdeka. Untuk itu, Aang mengimbau tenaga pendidik agar serius mengikuti pembinaan yang ada. Sementara itu, perbandingan antara kurikulum 2013 dengan merdeka belajar terdapat pada efisiensi belajar anak didik. Pasalnya, selain transfer ilmu diberikan pula praktik lapangan melalui project yang dicanangkan. Sehingga tidak mengurangi beban mengajar guru di sekolah. Untuk itu pembagian jadwal mengajar diberikan secara proporsional agar merata.

BACA JUGA :  Meski Belum Miliki Gedung Sendiri, SMAN 16 Samarinda Tetap Terima Siswa Baru

Selain itu, sosialisasi maupun edukasi diberikan juga kepada peserta didik dan orang tua. Sebab pembaruan kurikulum sering kali dilakukan pemerintah. Sehingga menghambat peningkatan kualitas dan mutu peserta didik di sekolah. Kemudian Aang optimistis implementasi kurikulum merdeka belajar berjalan sukses di SMA yang berlokasi di Jl. Ir. Juanda. Untuk itu sinergitas bersama menjadi ujung tonggak keberhasilan.

“Setiap perubahan kurikulum pasti membawa perbedaan dari sebelumnya. Karena hampir setiap tahun itu berubah, yang K13 belum selesai ganti ke kurikulum merdeka belajar. Jadi saya harap bisa berjalan lancar dan mendapatkan hasil yang terbaik,” pungkasnya. (Adv/*)

Facebook Comments Box

Related posts